Halo pembaca budiman! Postingan kali ini Nyonya ikutan rombongan #modyarhood lagi, loh.

Wow, benda apakah itu? #modyarhood itu hestek ciptaan Mamamolilo dan Putty yang isinya curhatan sharing ibu-ibu tentang dunianya di blog masing-masing, dengan tema yang berbeda setiap bulan. Pastinya tema #modyarhood gak jauh dari anak karena tiap anak dekat di hati ibunya. 😍

1525230518168298920949549729717.jpg

Kali ini, menurut aturan, Nyonya mau berbagi tentang hal-hal jadi ibu yang ketika dijalanin bikin sebel. Eh, setelah hal tersebut sudah dilewati, kok muncul perasaan baru ya, yaitu kangen.

Ih, kok galau sih, Nyah? Begitulah. Setelah brojol alias melahirkan sesosok manusia kecil ke dunia ini, Nyonya akui Nyonya mengenal apa yang anak jaman now sebut baper a.k.a bawa perasaan. Apa-apa terlalu dirasakan. Hati mendominasi pikiran Nyonya.

Maklumlah, ketika BabyMo lahir, hati Nyonya rasanya jadi lebih luas. Porsi terbesar tentu saja cinta untuk si kecil tersayang. Tapi, rasa lain, seperti cemas, galau, sedih, senang, tenang, riang, bangga, dan kalut pun turut bersemayam dalam hati mengiringi hari-hari Nyonya dalam mengurus dan mengasuh anak. Campur aduk. Gimana ga baper coba 😂

So, here we go. Apa saja yang sekarang Nyonya rindukan sebagai ibu, padahal tadinya sebel?

💋 Menyusui dengan tenang

Little did Nyonya know that (semi) toddler nurse literally with style. Asli! Menjelang umur setahun, si bocah mulai banyak gaya kalau lagi nyusu. Dan bertambah rusuh di atas setahun.

Dulunya kan, Nyonya menyusui dengan posisi gendong bayi di pangkuan. Setelah tampak pulas, baru deh bayi diletakkan di tempat tidurnya. Nah, seperti bayi pada umumnya, BabyMo kalau diletakkan malah bangun. Mungkin dia pikir, “apanih, lagi ena tidur, kok dilepasin dari tempat ternyamanku.” Jadi ya digendong lagi sampai benar-benar lelap. Ini tricky banget deh. Karena kalau belum lelap ya, Nyonya musti kembali ke fase awal. Errr.

Semakin gede, Nyonya menerapkan menyusui sambil tiduran. Wah enak nih. Kalau bayi udah tidur, tinggal lepasin nenen, dia ga keganggu. Horeee.

Eh, sekarang walaupun menyusui sambil tiduran, kok ya grasak-grusuk, ya. Yang nenen sambil salto, lah (kebayang gak? Sulit dijelaskan), atau naik dulu ke badan Nyonya terus lama-lama miring ke samping.

Belum lagi kalau tiba-tiba mendengar suara yang membuatnya tertarik. Seperti ada tombol dalam otak bocah yang dipencet sehingga membuat bocah melupakan nenen dan turun dari kasur secepat kilat. *pijet-pijet kepala*

Sebenernya gemes sih lihat kelakuan bocah. Gak enaknya cuman, dengan gaya nyusu free-style pelekatan jadinya gak sempurna. Kadang-kadang Nyonya mengalami puting lecet meski gak parah.

💋 Tinggal sama nyokap

Dulu nyokap dateng ke rumah di Tangsel pas banget sehari sebelum Nyonya bersalin. Sejak itu, nyokap bantuin dan ngajarin Nyonya untuk merawat bayi.

Tentunya, Nyonya amat sangat bersyukur. Tapi, jujur, Nyonya sempet sebel karena sebagai generasi lama, nyokap tuh kadang masih percaya mitos ataupun cara merawat yang gak scientific.

Misalnya aja nih, ya. Kekeuh bener nyuruh Nyonya memakai gurita. Atau pernah nih, menyarankan Nyonya ngasih sedikit madu ke bibir BabyMo. Lupa deh alasannya kenapa. Padahal, nyokap sangat mendukung Nyonya menyusui. Tapi ya karena dia pikir itu wajar, disampaikanlah ke Nyonya. Jadinya Nyonya kesel. Apa-apaan sih. Kan bayi di bawah setahun ndak boleh dikasih madu.

Kemudian, Nyonya pindah rumah ke Sumatera Utara. Karena gak kerja kantoran lagi, nyokap gak tinggal bareng lagi dong di rumah sini. Ngapain juga, walau sudah pensiun, nyokap masih tergolong sibuk. Lalu apa? Kangen banget! Hari pertama ngurus anak sendiri sampai nangis karena kangen nyokap. Maafkan aku, mama!

💋 Pegang tangan bocah yang baru jalan

Sebelnya sedikit dan sebentar doang sih ini. Waktu baru bisa jalan, memasuki usia 13 bulan, bocah terus-terusan minta dipegangin tangannya. Badan Nyonya musti bungkuk sedikit dong. Dan pegel kalau lama-lama.

Padahal sebenernya bocah sudah bisa jalan sendiri. Jadi bukan dititah. Mungkin lebih pede jalan sambil pegang tangan orangtuanya. Awalnya Babah yang mengeluh. “Kamu sudah bisa jalan sendiri, Nak, gak perlulah dipegang tangannya,” ucap si Babah.

Mendengar itu kok Nyonya sedih, ya. Kan gak selamanya bocah minta tangannya dipegang ketika berjalan.

Dan bener dong. Sekarang udah jarang Babah dan Nyonya pegang tangan bocah atas permintaannya saat berjalan. Tuh, kangen kan.

Hmm.. apalagi yah? Sepertinya tiga hal itu yang cukup krusial. Yang artinya kalau bisa mengembalikan waktu tentu sikap Nyonya akan berubah. Tidak akan ada secuil pun rasa sebal di hati.

Sekarang semua hal disyukuri. Memang terasa sekali, waktu berlari seiring anak bertumbuh dan berkembang. Fase demi fase datang dan pergi dalam sekejap mata. Semuanya dinikmati sebelum terlewati.

Hanya satu hal yang belom bisa disyukuri dengan tulus: bocah makannya sedikit, jadi harus sering-sering ditawari makanan 😣😣